Sby Jogja Sby

| 2 komentar

jadi begini, tanggal 13 Mei kemarin BEM goes to Jogja. hoorree
tiba-tiba di tengah jalan, kakak saya nge bbm "miroo kamu dimana? aku mau kerumah sakit nih". langsung aja saya bingung. ngapain juga kerumah sakit. langsung deg deg an. dan yang saya takutin kejadian beneran.
papa opname di graha amerta. demam berdarah.
saya langsung lemes selama sisa perjalanan itu. pikiran saya cuma satu. pulang. pulang. pulang
saya pengen pulang. balik ke surabaya.
tapi gak mungkin kalo malem itu saya minta pulang. kita nginepnya bukan di Jogja nya, tapi di Magelang. akhirnya saya nemuin solusi. tanggal 14 hari Jumat, ada acara ke malioboro. disitu saya bisa cari tiket buat pulang. saya udah bertekad bulat mau pulang jumat malam. denger-denger juga ada kok kereta yang jam 2 pagi. taaaappiii... akhirnya gak jadi. banyak yang gak ngebolehin. tetot. akhirnya saya numpang sama mbak nyit-nyit yang buka kamar di Ibis. besok paginya saya bisa ke stasiun sama mbak kannya yang juga pulang sabtu pagi.

ini kedua kalinya saya naik kereta. terakhir kali kelas 6 SD
Pertama kalinya saya keluar kota sendirian. naik kendaraan umum sendirian.
naik taxi sendiri aja cuma sekali kok.
dan jadi kedua kali pas saya nyampe di Surabaya langsung naik taxi. pulang : )
ini bener-bener pertama kalinya saya nekat doing a big thing tanpa bilang mama.
heeemm. saya selalu ijin mama kalo mau ngapa-ngapain. okee. saya gak kayak anak kuliahan kalo masalah gini ini :p
tapi saya bener-bener pengen banget pulang.
di kereta sendirian. sebelah saya kosong. diseberang saya ada bapak-bapak yang ngajak ngobrol. baik sih. tapi tetep aja saya takut. nawarin makanan dan langsung aja inget pesen temen saya "kalo ditawarin minum atau permen jangan mau". heemm.. sebenernya dia ga perlu bilang saya udah ngerti koookkk.
tapi pas nyampe madiun ada ibuk-ibuk yang naik. akhirnya gak sendirian.

saya takut lhoo sebenernya. takut banget. tapi kalo saya lagi takut langsung aja bilang ke diri sendiri "ayoo miraa jangan manja. udah 20 tahun kamu hidup masa gak brani ngelakuin apa-apa sendiri. jangan bergantung sama orang lain terus" itu kata-kata yang cukup ampuh buat nambah keberanian



berusaha jadi "udah gede". saya gak mau dianggep kayak anak kecil terus-terusan. saya bia kok ngelakuin apa-apa sendiri. tapi tetep aja, gak berhasil 100 persen.
saya tetep ngeriwuki hasan yang lagi liburan ke China. biarin aja.untungnya dia bales sms pake HP bapaknya walopun cuma sekali doang.
dan untungnya ada temen saya satu lagi yang mau ndengerin saya ngoceh jumat malem. horree
ngantuk saya langsung ilang. rasa takut saya juga langsung ilang. hebat ya. anak ini ada apanya sih. menyebalkan pol tapi bisa ngebuat saya lupa sama masalah yang ada. 
he can make everything become easier..
saya malah guyonan dan ngerasani orang sampe ngakak-ngakak. bodooohhhhh. tapi terimakasih : )

papa sama mama saya cuma komentar "kamu kok nekat sih nduk.."
yeaah. mungkin mereka ga ngira saya bisa seberani ini. saya sendiri lho ya gak nyangka. hahahaa : )

 Fakultas Psikologi UGM


graha amerta, 708
happy tuesday

muah! 

2 komentar:

sararocks said...

kuacungi jempol nak usahamu ! Kapan2 backpacking laa :D

miruuy said...

waahahahaa
makasih jempolnya! :D
aku juga pengen backpacking
selain nyiapin mental ku sendiri, harus nyiapin mental orangtua juga
pasti susah ijin nyaaaa
:D

Post a Comment